Selamat datang teman, Kami harap bisa menikmati blog kami. Happy blogging ! .
Cek kembali jika kami sudah selesai dengan ini...
Silahkan Mengisi buku tamu untuk sekedar meninggalkan Jejak.. :)
peluang bisnis anda

Darimana Biaya Kuliahmu?

Dijaman sekarang ini bekerja sambil belajar adalah hal yang biasa, mengingat kondisi ekonomi orang tua kita, Saya sendiri tidak bisa membayangkan bagaimana seandainya mereka sudah tidak bisa lagi bekerja untuk kita. Masih banyak peluang yang terbuka, jangan takut mencoba, mulai dari sekarang dan jangan ditunda. Saya ada referensi buat Mahasiswa yang ingin sukses dan suka tantangan.

Pelajari Selengkapnya...
Title

Ibu Rumah Tangga yang Sukses

Selain Mahasiswa banyak juga loh ibu rumah tangga yang berhasil dengan mengikuti tips bisnis dari mba Dini Santi. Pasti senang bisa bantu ekonomi keluarga. Tetapi perjuangan Mba Dian ini ngga mudah awal-awalnya tp sekarang beliau sudah sukses dan bisa menghabiskan waktu bersama keluarga.

Yuk lihat cerita sukses lainnya
Title

Tentang Akper IV

Angkatan yang mempunyai Seribu Satu Kisah Sedih, Senang, Susah bersama, saat dimana bisa menangis bersama, saat dimana bisa tersenyum bersama. Mempunyai motto kita selalu beda.

Read More
sukses dan sehat

Blog ini Penggemar Berat DBC-Network

Jelas banget dbc-network udah mengubah hidup saya, jadi melek IT, Dulu muncul pertanyaan gini "Waktu habis untuk ngantor? meeting? Capek di jalan? Tidak punya modal?" Bersama Oriflame di d’BC Network, Anda bisa mulai membangun bisnis dengan segala keterbatasan diatas! TAPI jangan dulu percaya kalo belum membaca kisah suksesnya yah

Kisah Sukses Lainnya

Askep Decomp Cordis

Gagal jantung (Decomp Cordis) adalah keadaan dimana jantung tidak mampu lagi memompakan darah secukupnya dalam memenuhi kebutuhan sirkulasi badan untuk keperluan metabolisme jaringan tubuh pada keadaan tertentu sedangkan tekanan pengisian kedalam jantung masih cukup tinggi.( Soeparman IPD II 1987, 193 ).



BISNIS ONLINE MODAL Rp.10.000 Penghasilan Jutaan !! Mungkinkah?? Klik disini

Etiologi gagal jantung

Gagal jantung adalah komplikasi yang paling sering dari segala jenis penyakit jantung congenital maupun didapat.Mekanisme fisiologi yang menyebabkan gagal jantung mencakup keadaan-keadaan yang meningkatkan beban awal,beban akhir atau menurunkan kontratilitas miokardium.
Sebab-sebab gagal pompa jantung secara menyeluruh :

a. Kelainan mekanis
1) Peningkatan beban tekanan
a.Sentral (stenosis aorta dsb)
b.periper (hipeertensi sistemik )
2) Peningkatan beban volume (regurgitasi katup,peningkatan beban awal ,dsb )
3) Obstruksi terhadap pengisian ventrikel (stenosis mitral atau trikuspidalis)
4) Tamponade pericardium
5) Restriksi endokardium atau miokardium
6) Aneurisma ventrikel
7) Dis-sinergi ventrikel

b.Kelainan Miokardium
1) Primer
- Kardiomiopati
- Miokarditis
- Kelainan metabolic
- Toksisitas (alcohol dsb )
- Presbikardia
2) Kelainan dis-dinamik sekunder (sekunder terhadap kelainan mekanis )
- Kekurangan oksigen (penyakit jantung koroner )
- Kelainan metabolic
- Inflamasi
- Penyakit sistemik
- Penyakit PPOM

c. Berubahnya irama jantung atau urutan konduksi
- Henti jantung
- Fibrilasi
- Takhikardi atau bradikardi yang berat
- Gangguan konduksi

Gejala klinis
Gejala klinis yang timbul merupakan kumpulan gejala dan tanda-tanda gagal jantung kiri &kanan. Semua gejala tersebut terjadi pada waktu yang bersamaan dan timbul lambat laun secara kronik.
New york health association (NYHA) membuat klasifikasi fungsional dalam 4 kelas yaitu:
1. Kelas 1, Bila pasien dapat melakukan aktifitas berat tanpa keluhan.
2. Kelas 2, Bila pasien tidak dapat melakukan aktifitas lebih berat dari aktifitas sehari-hari tanpa keluhan.
3. Kelas 3, Bila pasien tidak dapat melakukan aktifitas sehari-hari tanpa keluhan.
4. Kelas 4, Bila pasien sama sekali tidak dapat melakukan aktifitas apapun dan harus tirah baring.


5. Patofisiologi
Kelainan intrinsic pada kontraktilitas miokardium yang khas pada gagal jantung akibat penyakit jantung iskemik,mengganggu kemampuan pengosongan ventrikel yang epektif. Kontraktilitas ventrikel kiri yang menurun mengurangi curah sekuncup dan meningkatkan volume residu ventrikel. Dengan meningkatnya EDV (volume akhir diastole ventrikel )maka terjadi pula peningkatan tekanan akhir diastolic ventrikel kiri (. LVDEF) Derajat peningkatan tekanan tergantung dari kelenturan ventrikel. Dengan meningkatnya LVDEF,maka terjadi pula peningkata n tekanan atrium kiri (LAF) karena atrium dan ventrikel berhubungan langsung bersama diastole. Peningkatan LAP diteruskan kebelakang kedalam anyaman vascular paru-paru,jika tekanan hidrostatik dari anyaman kapiler melebihi tekanan osmotic vascular,maka akan terjadi transudasi cairan kedalam interstisial,jika kecepatan transudasi cairan melebihi kecepatan drainase limposit,maka akan terjadi edema interstisial.Peningkatan tekanan lebih lanjut dapat mengakibatkan cairan merembes ke dalam alveoli dan terjadilah edema paru-paru.
Tekanan arteri paru-paru dapat meningkat sebagai respon terhadap peningkatan kronis tekanan vena paru.Hipertensi pulmoner meningkatkan tahanan terhadap ejeksi ventrikel kanan dimana akhirnya akan terjadi kongesti sistemik dan edema.

Respon Kompensatorik
Sebagai respon terhadap gagal jantung ada tiga mekanisme primer yang dapat dilihat:
1. Meningkatnya aktivitas adrenergic simpatik
Menurunnya curah sekuncup pada gagal jantung akan membangkitkan respon simpatik kompensatorik . Meningkatnya aktivitas adrenergic simpatik merangsang pengeluaran katekolamin dari syaraf-syaraf adrenergic jantung dan medulla adrenal. Denyut jantung dan kekuatan kontraksi akan meningkat untuk menambah curah jantung,juga terjadi vakontriksi arteri periper untuk menstabilkan tekanan arteri dan redistribusi volume darah dengan mengurangi aliran darah keorgan-organ yang rendah metabolismenya.
2. Peningkatan beban awal melalui aktifasi system rennin –angiotensin –aldosteron.
Aktifasi system rennin angiotensin aldosteron menyebabkan retensi natrium dan air oleh ginjal, meningkatkan volume ventrikel dan regangan serabut. Peningkatan beban awal ini akan menambah kontraktilitas miokardium sesuai dengan hokum starling.
3. Hypertropi ventrikel
Respon konpensatorik terakhir pada gagl jantung adalah hypertropi miokardium / bertambah tebalnya dinding. Hypertropi meningkatkan jumlah stukomer dalam sel-sel miokardium, tergantung dari jenis beban haemodinamik yang mengakibatkan gagal jantung, sarkomer dapat bertambah secara pararel / serial. .


ASUHAN KEPERAWATAN
TINJAuAN KASUS


A. Pengkajian

1. Pengumpulan data

1.1. Identitas

a. Identitas klien

Nama : Tn. B

Umur : 64 Tahun

Agama : Islam

Pekerjaan : Pesiunan

Pendidikan : SMA

Suku Bangsa : Sunda/Idonesia

Status : Kawin

Tanggal masuk RS : 10 Juni 2003

Tanggal Pengkajian : 10 Juni 2003

No Medrec : 1687/03

Diagnosa Medis : Docomp Cordis Kiri Kanan Fc IV

Alamat : Jln. Rancabentang No 286 Rt. 06/14

Cibeureum, Cimahi-Selatan.

Golongan darah : “A”

b . Identitas Penanggung Jawab

Nama : Tn Z

Umur : 39 Tahun

Pendidikan : SMA

Pekerjaan : Swasta

Hubungan keluarga : Anak

Alamat : S D A

1.2. Riwayat Kesehatan

a. Keluarga Utama : Sesak

b. Riwayat kesehatan sekarang

Sejak tahun 2000 klien menderita penyakit jantung dirawat di R 10 B Rumah Sakit Hasan Sadikin Bandung selama 2 minggu setelah itu klien terakhir kontrol secara teratur ke poliklinik jantung.

Satu minggu sebelum masuk rumah sakit klien merasakan sesak, batuk positif, tidak disertai dengan keluarnya darah dan sekret.

Pada saat dilakukan pengkajian ( 10 juni 2003 ) klien mengeluh sesak, bertambah berat apabila klien beraktivitas dan akan berkurang bila istirahat, sesak disertai keringat dingin di seluruh tubuh, frequensi napas 34 X/ menit sesak mengakibatkan aktivitas sehari-hari terganggu.

c . Riwayat kesehatan dahulu

Klien mengatakan mempunyai penyakit hipertensi 6 tahun yang lalu dan tekanan darah mencapai 180/100 mmhg, selama 3 tahun ke belakang klien minum obat tidak teratur.

Menurut klien, klien tidaak pernah menderita penyakit DM dan penyakit menular.

c. Riwayat kesehatan keluarga

Menurut klien dalam keluarganya tidak ada yang pernah menderita penyakit yang sama dengan klien juga tidak ada yang menderita penyakit DM dan penyakit menular.

1.3 Data Biologis

a. Status fisik

Penampilan : Lemah

Kesadaran : Composmentis, Nilai GCS 15

b. Tanda-tanda vital

Tekan darah : 130/80 mmhg

Nadi : 120 X/ menit

Respirasi : 34 X/ menit

Suhu : 36,5 C

c. Tinggi badan : 165 Cm

d. Berat badan : Sebelum sakit 56 kg setelah sakit 59 kg

1.4. Pemeriksaan fisik

a. Sistim pernapasan

Bentuk hidung simetris, tidak ada sekret, bulu hidung ada tidak ada lesi, respirasi cepat dan dangkal, dyspnu kadang-kadang batuk tanpa sputum suara paru sonor, suara napas terdengar ronchi, pada daerah basal paru tidak terdapat otot tambahan pada saat inspirasi dan exspirasi, respirasi 34 X/menit, tidak ada pernapasan cuping hidung.

b. Sistim kardiovaskuler

Bentuk dada simetris ictus cordis teraba pada ICS 4 mid klavicula kiri membesar kelateral kiri, akral dingin CRT 3 detik, terdapat sianosis pada exstremitas, tekanan darah 130/80 mmhg, nadi 120 X/menit, bunyi jantung 1 dan 2 murni reguler.

c. Sistem gastrointestinal

Perut tampak cembung terdapat pembesaran hepar, klien mengeluh tidak napsu makan karena merasa kenyang, tidak ada mual dan muntah bising usus 10 X/ menit terdengar lemah, berat badan bertambah 3 kilo gram karena ada asites, lingkar perut 110 cm, nyeri tekan tidak ada, perut teraba lembek, kulit tegang.

d. Sistem integumen

Terdapat edema pada exstermitas bawah kulit tidak pucat akral teraba dingin tidak ada klabing finger, kulit exstermitas bawah agak keriput, lembab, bersih, tidak ada tand-tanda dekubitus.

e. Sistem musculoskleletal

Klien tampak lemas klien mengeluh sulit bergerak karena lemas terpasang inpus Dextrose 5 % 10 tetes/menit pada tangan kanan kekuatan otot 4 4

4 4

f. Sistem urinaria

Klien terpasang cateter, output setelah diberi lasik lebih kurang 1400 cc warna kuning jernih.

g. Sistem endokrin

Tidak terdapat moon face, tidak terdapat pembesaran kelenjar tyroid, tidak terdapat speder naevi.

h. Sistem persyarapan

- Syaraf canial I klien dapat membedakan bau-bauan seperti: the, kopi, kayu putih.

- Syaraf canial ke II klien dapat membaca dengan jarak 30 cm dengan menggunakan kaca mata.

- Syaraf canial ke III, IV dan VI respon pupil terhadap cahaya baik diameter 3 mm, bola mata dapat digerakkan kesegala arah.

- Syaraf canial ke V klien mengedip saat di usapkan pilinan kapas pada kelopak mata, reflek menelan baik.

- Syaraf cranial ke VII klien dapat membedakan rasa manis, asam dan asin.

- Syaraf cranial ke VIII fungsi pendengaran baik klien dapat menjawab pertanyaan petugas tanpa alat bantu.

- Syaraf cranial IX dan X klien mampu menelan.

- Syaraf cranial ke XI klien mampu melawan tahanan ketika wajah klien didorong kesamping, klien mampu melawan tahanan ketika didorong ke bawah pada pundaknya.

- Syaraf cranial ke XII posisi lidah simetris, pergerakan bebas.

1. 5. Pola aktivitas sehari – hari

No

Aktivitas

Di Rumah

Di Rumah Sakit

1

2

3

4

1. Nutrisi

1.1. Makan

- Frekuensi

- Jenis

- Porsi

1.2 Minum

- Jenis

- Banyaknya

2. Eleminasi

2.1.BAK

- Frequensi

- Warna

2.2. BAB

- Frequency

- Konsistensi

- Warna

3. Istirahat dan tidur

3.1. Malam

3.2. Siang

4. Personal Hygiene

- Mandi

- Gosok gigi

- Keramas

3 X per hari

Nasi ,sayur, lauk pauk

Hibis

Air putih dan the

1000 – 1400 cc

4 – 5 kali / hari

Kuning jernih

1 kali / hari

Lembek

Kuning

21 s/d 04

Kadang – kadang

2 X sehari

2 X sehari

3 X seminggu

3 X per hari

Bubur, sayur daging rendah garam

¼ Habis

Air putih

600 – 1000 cc

Dower catheter

Kuning jernih kurang lebih 500 cc / hari

Belum pernah

Tidak bisa tidur

Tidak bisa tidur

Tidak mandi

Tidak dilakukan

Belum pernah

5

6

Aktivitas

Kebiasaan

- Merokok

- Alcohol

Mengerjakan segala sesuatu sendiri

1 bungkus per hari

Tidak pernah

Dibantu oleh keluarga dan perawat

Tidak pernah

Tidak pernah

1.6. Aspek psikologis

Klien kadang terlihat murung dan kadang terlihat ceria, klien berharap sakitnya cepat sembuh dan bisa beraktivitas seperti sebelumnya.

1.7. Aspek sosial

Klien adalah seorang suami yang mempunyai lima anak dan 8 cucu, hubungan klien dengan petugas cukup baik klien bisa diajak kerja sama dan selalu mentaati apa yang seharusnya dilakukan, hubungan klien dengan anggota keluarga cukup baik terlihat keluarga sering bergantian menunggu klien.

1.8 Aspek spiritual

Klien adaalah seorang muslim selama di rawat klien taat melakukan sholat, klien juga selalu berdoa untuk kesembuhannya klien percaya bahwa penyakit yang dideritanya merupakan ujian dari Alloh SWT.

1.9. Data Penunjang

  1. Laboratorium

No

Jenis

A. Haematologi

- Haemoglobin

- Leucosit

- Haematokrit

- Trombosit

B. Kimia klinik

- Ureum

- Kreatinin

- Glucosa sewaktu

- Natrium

- Kalium

C. Urine

- Berat jenis

- P H

- Protein

- Bilirubin

- Urobilin

- Keton

- Nitrit

- Eritrosit

- Leucosit

- Epitel

- Reduksi

Hasil

12.7

6000

45

220

16

0,9

117

136

4,0

1,01

6,0

-

-

+

-

-

1-3

3-4

4-6

-

Nilai Rujukan

12 – 16

3,8 – 10,6

35 – 47

150 –440

15 – 50

0,5 – 0,9

- 150

135 – 145

3,6 – 5,5

Satuan

gr %

ribu/mm3

%

ribu/ mm3

mg/dl

mg/dl

mg/dl

mEq / l

mEq / l

-/+

/ Lpb

/ Lpb

/ Lpk

- / +

  1. Therafi

- Tirah baring, setengah duduk

- O 2 lembab 3 – 4 liter / menit

- Diet jantung 3

- Lasik 2 X 1 ampul

- Catopril 3 X 25 mg

- KJR 1 X 600 mg

- Infus Dextrose 5% 10 tetes / menit

No comments:

Post a Comment

Hallo Siapapun anda,
Boleh dong isikan komentar....
sebaiknya menggunakan profil "nama dan Url"